Tuesday, March 30, 2010

Zikir..Zzzz...

Zikirullah.. zikirullah.. Zikir.. zikir.. Zzz.. Zzz..Zzzzzzz…..

Situasi ini selalu berlaku kan?? Mula2 berzikir kepada Allah.. lama kelamaan suara zikir semakin sayup2 kedengaran.. dan akhirnya kesunyian.. sudah terbang ke tempat lain.. sehingga kadang2 datang satu bunyi baru.. Bunyi apa ?? bunyi Dengkur..

Biasanya berlaku time baca ma’thurat lepas subuh.. Hmm.. teringat zaman sekolah dulu. Macam-macam stail dan gaya pelajar baca ma’thurat. Bila imam mulakan bacaan ma’thurat je,ada yang termenung tapi kebanyakkan orang jadi ngantuk lalu tertidur. Akhirnya tersedar time baca doa Rabitah. Hehe..

Sehinggakan terpaksa baca dalam keadaan berdiri untuk elakkan dari tidur. Itu pun masih tidur lagi. Sandar kat tembok musolla., kat badan kawan, kat tiang dll. Ada stail yang suruh orang tolong urut belakang. Hm.. Pernah tak kita fikir kenapa ngantuk ye bila kita zikir ke, ma’thurat ke dengar ceramah ataupun kuliah ke, dalam kelas ke..


di tiang n tembok ni la orang slalu sandar..


Mungkinlah ada segelintir kita yang tidur lewat malam ataupun tak lena tidur. Tapi kadang2 yang cukup dan terlebih tidur pun ngantuk juga. Hm.. Ini mesti kerja syaitan. Nak menyekat orang dari melakukan amal ibadah. Kalau kita tengok movie ataupun main game, tak pernah pula kita tertidur. Tapi bila study, muraja’ah hafazan Qur’an, selalunya mesti ngantuk dan tertidur..Kadang2 bila kita mula je takbiratul ihram dalam solat, terus kita menguap. Padahal sebelum tu, tak de rasa mengantuk pun. Begitu hebat dan berpengalaman syaitan ini.

Apa yang kita perlu ?? Jawapannya MUJAHADAH.. lawan balik ngantuk itu. Perbanyakkan isti’azah ( (أعوذ بالله من الشيطان الرجيم . Ataupun mungkin kita belum rasa kelazatan dan kemanisan yang ada pada zikir itu sendiri. Jika kemanisan itu sudah dikecapi, seseorang itu akan rasa kerugian jika zikir itu terputus. Ana ada satu kisah yang ingin dikongsikan.

Kisah kelazatan beribadah :

Seorang lelaki muslim yang sedang khusyu’ menunaikan solat. Dia merasakan kelazatan yang amat dalam solatnya. Sedang dia menikmati kekhusyu’kannya, telah datang seekor singa yang lapar dan berhenti di sebelah lelaki itu. Singa itu tidak menganggu lelaki tersebut menunaikan solat dan menunggunya sehingga dia selesai.

Setelah selesai dari solatnya, lelaki itu sedar akan kehadiran singa yang berhampiran dengannya. Namun dia tenang sahaja. Lalu lelaki itu berkata kepada sang singa :

“Jika kau (wahai singa), telah ditugaskan untuk membunuhku, maka lakukanlah.. Jika tidak, tinggalkanlah aku sendirian dan pergilah ke tempat lain. Aku tidak mahu terlepas peluang bermunajat kepada Allah. “

Maka singa yang lapar tersebut beredar meninggalkan lelaki muslim yang tidak mahu kelazatan dan kemanisan munajatnya terganggu.

-tamat-

Subhanallah.. betapa hebatnya khusyu’ ini. Terasa seperti tiada yang lebih penting dari mengingati Allah. Tiada yang lebih nikmat melainkan nikmat berinteraksi dengan Allah. Namun begitu, Rasulullah s.a.w. bersabda :

(أول علم يرفع من الأرض الخشوع)

“ Ilmu pertama yang diangkat dari bumi (ialah) KHUSYU’

Benarlah kata Rasulullah s.a.w. Tidak ramai orang di dunia ini mampu untuk khusyu’ dalam menunaikan amal ibadah. Khusyu’ sudah diangkat. Ianya terlalu berat dan payah untuk diperolehi. Hmm.. perasan tak kita kenapa doa keluar dari tandas ada perkataan غُفْرَانَكَ yang bermaksud mohon keampunanMu ??

Ini kerana kita dituntut untuk mengingati dan berzikir kepada Allah s.w.t pada setiap hembusan nafas kita, pada setiap langkah kaki kita. Tapi ketika kita berada di dalam tandas,

mengucapkan kalimah2 suci. Setelah kita keluar dari tandas, kita mohon ampun kepada Allah kerana tidak dapat berzikir kepadaNya ketika di dalam tandas.. Itulah sebab kita istighfar.

Akhir kata, marilah kita sama-sama berzikir kepada Allah s.w.t dalam apa jua keadaan. Situasi yang ana ceritakan di awal-awal tadi kita boleh praktikkan pada satu keadaan. Keadaan apa tu?? Kita praktikkannya sebelum kita tidur pada waktu malam. Kita akhiri amalan kita pada hari itu dengan berzikir sehingga tertidur.

Jika kita tidak ditakdirkan untuk bangun pada esok paginya, kita telah pun mengakhiri hayat kita dengan kalimah yang suci. Kalimah zikrullah.. Semoga ianya menjadi penutup amalan kita ini. Amin.. Insya Allah.. Wallahu ‘alam..

2 comments:

-IBNU ROSLAN- said...

Teringat 'kisah subuh' sekolah dulu-dulu...

unais said...

hehe.. btul tu..